Dicegah ke Luar Negeri, Fredrich Yunadi Dikejar oleh Petugas Bandara

oleh

Situs Berita Terpercaya, Berita Akurat – Mantan Kuasa Hukum terdakwa kasus korupsi proyek E-KTP Setya Novanto alias Setnov, Fredrich Yunadi angkat bicara soal pencegahan dirinya ke luar negeri oleh KPK melalui Imigrasi. Fredrich menduga dirinya tengah dibidik oleh KPK.

 

 

“Betul saya sebagai advokat kini dibidik KPK,” ujar Fredrich pada saat dikonfirmasi, Selasa 9 Januari 2018.

Fredrich dicegah ke luar negeri dalam penyelidikan kasus dugaan merintangi proses penyidikan E-KTP yang menjerat Setya Novanto. Fredrich menyatakan, untuk mengawal kasusnya ini, ia akan didampingi Saproyanto Refa selaku Ketua Tim Pembela Advokat DPN Peradi.

Dihubungi secara terpisah, Saproyanto menilai pencegahan yang dilakukan oleh KPK sangat merugikan kliennya. Sebab, Fredrich sempat gagal mengunjungi anaknya di Kanada.

“Pelaksanaan di Imigrasi, ternyata surat itu tanggal 15 Desember KPK ajukan permohonan cegah ke Imigrasi. Kemudian sebelum tanggal 15 itu juga, Pak Fredrich datang ke Imigrasi. Karena dia tanggal 18 Desember mau ke luar negeri, ke Kanada mengunjungi anaknya,” kata Saproyanto.

Pada tanggal 15 Desember 2018, menurut Saproyanto, Fredrich mendatangi Imigrasi dan tidak ada namanya dalam daftar seorang yang dicegah ke luar negeri. Namun sial, pada saat hendak berangkat ke Kanada pada 18 Desember 2018, Fredrich sempat dikejar petugas bandara.

Padahal, menurut Saproyanto, pihak Imigrasi sudah memberikan stempel atas paspor Fredrich. Saat pemberian stempel, Fredrich merasa tak ada masalah dengan keberangkatannya. Namun setelah dirinya hendak masuk ke dalam bandara, petugas bandara menghentikannya.

“Lalu diberitahu bahwa dia dicegah, kaget dia. Kaget dia, diambillah paspornya, sehingga dia tidak berangkat ke luar negeri. Itu kan persoalannya di Imigrasi,” kata Saproyanto.

Menurut Saproyanto, seharusnya pihak Imigrasi setelah menerima permintaan cegah dari KPK harus memberitahukan pihak yang dicegah. Lantaran pihak Imigrasi tak memberitahu Fredrich terlebih dahulu, menurut Saproyanto banyak kerugian yang dialami Fredrich.

“Kita berpendapat ada perbuatan melawan hukum yang dilakukan oleh Imigrasi. Karena belum ada pemberitahuan, jadi belum ada kewajiban cegah, dia boleh dong berangkat ke luar negeri. Merasa dirugikan, banyaklah dirugikan, hotel sudah diboking di sana, kerugian imaterilnya bukan main itu,” terang Saproyanto.

Fredrich dicegah ke luar bersama dengan tiga orang lainnya, yakni Hilman Mattauch, dan dua ajudan Setnov, Reza Pahlevi, dan Achmad Rudyansyah. Dasar hukum pencegahan terhadap empat orang tersebut tertera dalam Pasal 12 ayat 1 huruf b UU KPK.

“Mereka dicegah ke luar negeri selama 6 bulan terhitung sejak 8 Desember 2017 karena dibutuhkan keterangannya dan saat dipanggil sedang berada di Indonesia,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah.

Sumber: Liputan6

Berita Akurat | Berita Akurat Terpercaya | Berita Terkini | Situs Berita Terpercaya | Berita Akurat Terkini

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Leave a Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *