Sedang Viral, Inilah 10 Fakta Pencurian Bagasi di Bandara Soekarno-Hatta

oleh

Situs Berita Terpercaya, Berita Akurat – Kabar pencurian bagasi di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, Banten, ternyata benar adanya.

 

 

Hal ini bermula dari pengakuan seorang penumpang dalam pesan berantai yang mengatakan bahwa kopernya telah dicuri di tempat pengambilan bagasi (conveyor belt) Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta.

Penumpang yang tidak menyebutkan namanya tersebut melakukan penerbangan pada Sabtu 12 Mei 2018 dengan maskapai Garuda Indonesia GA 417 dari Bali dan tiba di Jakarta sekitar pukul 19.00 WIB.

“Koper group kami total 5 bagasi, 3 bagasi milik saya.”

“Pertama diumumkan kalau conveyor belt No.12. Tapi kemudian berubah menjadi conveyor belt No.10”

“Tapi setelah ditunggu-tunggu dan tidak ada lagi bagasi penerbangan GA 417, koper saya hanya ada 1.”

“Lalu kami ke Baggage Service untuk membuat laporan.”

“Pihak baggage service melakukan pengecekan tapi masih belum ketemu.”

“Akhirnya kami membuat laporan.”

Demikian bunyi kutipan pesan berantai dari penumpang tersebut.

Sementara itu, Kapolres Bandara Soekarno-Hatta, AKBP Viktor Togi Tambunan mengatakan, pihaknya telah menangkap pencuri koper milik penumpang penerbangan maskapai Garuda Indonesia.

Yang mengejutkan, pelaku pencurian koper tersebut masih remaja dan berstatus sebagai pelajar kelas 3 SMP.

“Pelaku adalah siswa kelas 3 SMP bertempat tinggal di Tangerang,” kata Viktor, Minggu 27 Mei 2018.

Polisi juga mengamankan 10 koper sebagai barang bukti dan kini pelaku tengah diperiksa secara intensif.

Baca Juga: Cara Jitu Mendapatkan Penghasilan Tambahan Hingga Rp 20 Juta

Berikut ini beberapa fakta pencurian bagasi di Bandara Soekarno-Hatta.

1. Pelaku masih pelajar kelas 3 SMP

Usai kasus pencurian bagasi di Bandara Soekarno-Hatta ini sempat viral, polisi pun bergerak cepat dan menangkap si pelaku.

Tidak disangka, pelaku merupakan remaja laki-laki berinisial DV (15). Ia masih duduk di bangku SMP kelas 3 asal Tigaraksa, Kabupaten Tangerang.

“Awalnya kami pelajari rekaman CCTV yang terpasang di tempat kejadian perkara,” ujar Viktor.

Atas petunjuk tersebut, polisi pun melakukan pendalaman.

“Setelah kami pelajari rekaman CCTV, kami segera bentuk tim khusus,” ucapnya.

 

2. Diketahui dari mobil yang digunakan

Usai mengantongi ciri-ciri dan modus pelaku, polisi kemudian mengembangkan pencarian lewat kendaraan yang digunakan.

“Hasilnya ada titik terang dari kendaraan yang dipakai oleh pelaku, kemudian kami cari tahu secara detail kendaraan itu,” kata Viktor.

Kendaraan yang dimaksud adalah mobil Toyota Limo warna silver nopol B 2268 OZ.

Pelajar kelas 3 SMP itu mengendarai mobil seorang diri saat ke Bandara Soekarno-Hatta.

3. Diamankan di rumah

Setelah itu, polisi mengetahui alamat pemilik mobil berada di Tigaraksa, Kabupaten Tangerang. Polisi pun membekuk pelaku du kediamannya, Sabtu 26 Mei 2018 malam.

“Pelaku tidak melakukan perlawanan,” paparnya.

4. Aksinya nekat

Menurut Togi, aksi yang dilakukan DV tergolong nekat, bahkan yang bersangkutan mampu mencuri 10 koper di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta tanpa sepengetahuan orangtuanya.

“Orangtuanya ini bekerja sebagai pegawai swasta. Untuk kejiwaan pelaku masih kami dalami,” kata Viktor.

5. Dilakukan usai sepulang sekolah

Pada polisi, DV mengaku kerap melakukan aksinya usai pulang sekolah.

“Menurut pengakuannya, ia sudah sebanyak lima kali melakukan aksinya dan kebanyakan aksinya dilakukan pada sore hari ketika jam pulang sekolah,” kata Viktor.

6. Tidak ada hari khusus

Selain itu, DV juga tidak menentukan hari-hari khusus untuk melancarkan aksinya.

“Dia pernah melakukan pencurian itu di hari Kamis, Rabu, tentunya itu hari-hari sekolah. Dia tidak mematok hari khusus, misalkan pada saat weekend dan sebagainya,” ujar Viktor.

 

7. Masuk lewat pintu keluar

Dari pengakuannya, DV hanya seorang diri saat melancarkan aksi. Ia menggunakan mobil milik orang tuanya dan masuk melalui exit gate (pintu keluar) untuk menuju conveyor belt.

“Dia berpenampilan seolah-olah seperti penumpang. Dia mengatakan kepada petugas jika ada kopernya yang tertinggal dan hendak mengambilnya di conveyor. Setelah itu, ia masuk melawan arus penumpang dan menuju conveyor belt,” lanjut Viktor.

Sesampainya di ban berjalan itu, DV akan mengambil koper mana saja yang melintas di depannya.

Ia kemudian mengambil troli dan meletakkan koper-koper tersebut ke troli.

“Nah untuk kasus terakhir yang terekam CCTV ini, DV menutupi dua koper curiannya dengan kopernya sendiri yang sengaja ia bawa dari rumah,” ujar Viktor.

Setelah itu, DV segera memasukkan koper-koper tersebut ke dalam mobil milik orangtuanya dan segera meninggalkan bandara.

 

8. Mengaku hanya ingin mengoleksi

Kepada polisi, DV mengaku tidak ingin menjual koper-koper hasil curiannya tersebut. Ia mencuri hanya karena kegemarannya mengoleksi koper.

“Pada saat kami menyambangi rumahnya di kawasan Tigaraksa, Tangerang, kami melihat koper ini tersusun di kamarnya. Lalu, baju-baju yang tadinya ada di dalam koper itu dikeluarkan dan disimpan juga di dalam kamarnya,” kata Viktor.

9. Pemeriksaan didampingi orangtua

Lantaran masih berada di bawah umur, pemeriksaan DV didampingi orangtuanya, Firdaus dan Dalimah.

Viktor menerangkan, pendampingan ini dilakukan mengingat usia pelaku yang masih di bawah umur, yaitu 15 tahun dan masih duduk di bangku SMP.

“Kami tentunya menggunakan sistem peradilan pidana anak mengingat usia anak masih di bawah umur,” sebutnya.

10. Penahanan sesuaikan sistem peradilan anak

Dalam pemeriksaan kasus DV, polisi menerapkan Undang-undang nomor 11 tahun 2012 tentang Sistem Peradilan Pidana Anak (SPPA).

Mengacu Pasal 32 Ayat 2 Undang-undang Nomor 11 Tahun 2012 tentang sistem Peradilan Pidana Anak, penahanan terhadap anak hanya dapat dilakukan jika anak tersebut berumur 14 tahun atau lebih dan mendapat ancaman pidana 7 tahun penjara.

Menurut Viktor, hingga saat ini pihaknya masih melakukan pemeriksaan terhadap pelaku dan belum dapat memastikan ancaman pidana untuknya.

“Yang bersangkutan kami tangkap baru tadi malam, Sabtu 26 Mei 2018. Tentunya untuk pidananya masih kami selidiki. Yang bersangkutan juga masih diperiksa,” lanjutnya.

 

Sumber: Tribun

Berita Akurat | Berita Akurat Terpercaya | Berita Terkini | Situs Berita Terpercaya | Berita Akurat Terkini

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Leave a Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *