Andi Arief: Jenderal Kardis Itu Jenderal yang Tidak Mau ‘Mikir’

oleh

Situs Berita Terpercaya, Berita Akurat – Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Andi Arief mengungkapkan arti dari jenderal kardus yang dirinya sematkan kepada Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto.

 

 

Menurut Andi, Jenderal Kardus itu adalah jenderal yang tidak mau berpikir dalam menghadapi pemilihan presiden (Pilpres) 2019.

“Jenderal kardus itu jenderal yang enggak mau mikir artinya. Uang adalah segalanya,” kata Andi di kediaman Ketua Umum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), di kawasan Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis 9 Agustus 2018 dini hari.

Andi mengklaim pihaknya mendengar langsung telah terjadi politik transaksional dalam koalisi yang tengah dibangun Prabowo bersama PKS dan PAN. Menurut Andi, dirinya tak pernah bohong dan memiliki data yang akurat setiap mengeluarkan pernyataan.

“Padahal untuk menang bukan berdasarkan politik transaksional, tapi dilihat siapa calon yang harus menang,” ujarnya.

Menurut Andi, terkait rencana koalisi dengan Gerindra ini, Demokrat dalam posisi diajak langsung oleh Prabowo. Ia mengatakan Demokrat tidak pernah melakukan pertemuan dengan partai manapun dalam membangun koalisi untuk Pilpres 2019, kecuali dengan PAN dan PKS.

“Karena kami yakin Pak Prabowo seorang jendral yang punya hitungan yang bagus. Jadi ini lah momentum untuk menang,” ujarnya.

Lebih lanjut, Andi menyambut baik rencana Prabowo yang ingin bertandang ke rumah SBY pagi ini. Meskipun, kata Andi pihaknya telah menolak kedatangan mantan Danjen Kopassus itu lantaran sikapnya tak menggambarkan sosok seorang jenderal.

“Bagi kami adalah pertemuan dua jendral Prabowo dan SBY ini kan melegakan. Bisa memberi jalan keluar bagi Indonesia yang lebih baik dan tidak terjadi perselingkuhan,” ujarnya.

 

Pandangan Pribadi Andi Arief

Sementara itu, Wakil Ketua Umum Demokrat Syarief Hasan mengatakan pernyataan yang disampaikan Andi tersebut adalah pandangan pribadi yang tidak puas dengan rencana koalisi dengan Gerindra, maupun PKS dan PAN.

“Saya pikir yang disampaikan Pak Andi itu pandangan pribadi yang sangat tidak puas dengan kondisi yang ada,” kata Syarif.

Menurut Syarief, pihaknya selama ini tidak pernah meminta kepada Gerindra dalam mengisi posisi calon wakil presiden untuk mendampingi Prabowo merebut kursi RI 1. Syarief mengatakan sejak awal pihaknya menyerahkan sosok calon wakil presiden kepada calon presiden.

“Tetapi tentu setelah diputuskan harus disampaikan ke Partai Demokrat,” ujarnya.

Sebelumnya, Andi menyebut Prabowo sebagai jenderal kardus melalui akun twitter pribadinya. Pernyataan tersebut keluar lantaran Andi menyebut Prabowo lebih menghargai uang ketimbang perjuangan dalam menghadapi pesta demokrasi lima tahunan.

“Prabowo ternyata kardus, malam ini kami menolak kedatangannya ke kuningan. Bahkan keinginan dia menjelaskan lewat surat sudah tak perlu lagi. Prabowo lebih menghatgai uang ketimbang perjuangan. Jendral kardus,” tulis Andi Arief melalui akun twitter @AndiArief_, Kamis 8 Agustus 2018.

 

Sumber: CNN Indonesia

Berita Akurat | Berita Akurat Terpercaya | Berita Terkini | Situs Berita Terpercaya | Berita Akurat Terkini

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Leave a Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *