Anies Baswedan Naiikan Tarif Rumah Susun

oleh -305 views

Situs Berita Terpercaya, Berita Akurat – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memutuskan untuk menaikkan tarif rumah susun (Rusun) lewat Peraturan Gubernur Nomor 55 Tahun 2018 tentang Penyesuaian Tarif Retribusi Pelayanan Perumahan.

 

 

Kenaikan tarif itu hampir berbarengan dengan keputusan Anies mencoret anggaran beberapa rumah susun dalam anggaran penerimaan dan belanja daerah perubahan (APBD-P) 2018.

“Bahwa berdasarkan ketentuan Pasal 145 ayat (2) Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 2015 tentang Perubahan Atas Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2012 tentang Retribusi Daerah, dengan memperhatikan indeks harga dan perkembangan perekonomian tarif retribusi sebagaimana dimaksud dalam huruf a perlu dilakukan penyesuaian,” demikian tertulis dalam Pergub yang diundangkan pada 7 Juni 2018. Pergub tersebut bisa diakses di situs jdih.jakarta.go.id.

Ada sembilan belas rusun yang mengalami kenaikan tarif dalam pergub tersebut. Kenaikan tarif diterapkan baik kepada rusun untuk masyarakat umum ataupun terprogram (untuk masyarakat gusuran, berpenghasilan rendah, atau sebagainya).

Kenaikan tarif berkisar di angka 20 persen jika dibandingkan aturan sebelumnya, Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2012 tentang Retribusi Daerah.

Rusun yang tarifnya dinaikkan dalam pergub itu adalah Rusun Sukapura, Rusun Penjaringan Blok Mawar dan Melati, Rusun Penjaringan Blok Kenangan, dan Rusun Penjaringan Blok Cempaka.

Lalu ada Rusun Tambora I dan II, Rusun Rusun Tambora IV, Rusun Tambora III, Rusun Flamboyan/Bulak Wadon, Rusun Cipinang Muara, Rusun Pulo Jahe, serta Rusun Tipar Cakung.

Selain itu ada juga Rusun Pondok Bambu, Rusun Pinus Elok, Rusun Pulogebang, Rusun Jatirawasari, Rusun Karang Anyar, Rusun Marunda, Rusun Kapuk Muara, Rusun Cakung Barat.

Rusun Jatirawasari untuk masyarakat umum jadi rusun dengan tarif termahal. Kenaikan berkisar Rp 578.400 hingga Rp 705.600.

Rusun Cakung Barat juga jadi rusun dengan tarif termahal untuk masyarakat terprogram. Tarif di rusun ini berkisar Rp 230.400 per bulan hingga Rp 343.200 per bulan.

Adapun rusun dengan lonjakan tarif paling tinggi adalah Rusum Pulogebang. Rusun ini mengalami kenaikan tarif lebih dari 30 persen. Sebelumnya rusun ini bertarif Rp 273.000 per bulan. Lalu lewat pergub baru, tarifnya meroket jadi Rp 327.600 per bulan.

Sebelumnya, Anies juga mengusulkan pencoretan anggaran delapan rusun dalam APBD-P 2018. Sebanyak lima rusun sudah jadi, tinggal menunggu pembayaran.

Sementara tiga lainnya, yaitu Rusun Inspeksi BKT di Jakarta Timur, Rusun PIK Pulo Gadung di Jakarta Utara, dan Rusun Karang Anyar di Jakarta Pusat, belum sempat dibangun.

Artinya, Pemprov DKI tak mengadakan rusun sama sekalo pada tahun ini. Sementara ada 14.600 kepala keluarga yang mengantre mendapat rusun. Diprediksi pada tahun 2020 ada 11.202 kepala keluarga yang tak miliki hunian di Ibu Kota.

 

Sumber: CNN Indonesia

Berita Akurat | Berita Akurat Terpercaya | Berita Terkini | Situs Berita Terpercaya | Berita Akurat Terkini

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Leave a Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *