Ketika Kiper Termahal Dunia Chelsea Menolak Diganti Dalam Sebuah Laga

oleh -87 views

Situs Berita Terpercaya, Berita Akurat – Chelsea gagal menaklukkan Manchester City pada final Piala Liga Inggris 2018-2019 yang berlangsung di Wembley, London, Minggu 24 Februaru 2019 waktu setempat.

The Blues takluk melalui adu penalti 3-4, setelah pada waktu normal dan 2×15 menit perpanjangan waktu, skor tetap 0-0.

Di balik kegagalan Chelsea tersebut, ada cerita yang melibatkan Kepa Arrizabalaga. Kiper termahal dunia itu menolak instruksi manajer Maurizio Sarri yang ingin menggantinya dengan Willy Caballero.

Momen itu terjadi beberapa saat sebelum akhir perpanjangan waktu 2×15 menit. Pada masa itu juga, Arrizabalaga sebenarnya dua kali harus mendapat perawatan di lapangan.

Sadar dengan kondisi fisik sang kiper, Sarri berinisiatif melakukan pergantian pemain. Caballero langsung disuruh beranjak dari kursi cadangan untuk menggantikan Arrizabalaga.

Ofisial pertandingan yang berada di sisi lapangan sudah menyiapkan papan nomor pergantian pemain. Di sampingnya, Caballero melakukan pemanasan ringan sebelum masuk lapangan.

Namun tiba-tiba, Arrizabalaga menolak diganti Caballero. Gestur tubuhnya mengatakan, dia dalam kondisi baik-baik saja dan bahkan sempat kesal melihat situasi di bench Chelsea.

Tidak kalah kesal dengan Arrizabalaga, Sarri pun mencak-mencak di pinggir lapangan. Sampai-sampai, wasit Jonathan Moss harus mendatangi Sarri untuk mengetahui situasi yang sebenarnya.

Perbincangan singkat dengan wasit tidak membuat Sarri lega. Dia kembali ke kursinya sambil marah dan kemudian pergi ke lorong menuju ruang ganti tim. Meskipun tidak lama berselang, Sarri kembali lagi menuju sisi lapangan.

Pergantian kiper pun tidak terjadi. Sebelum adu penalti dilakukan, Sarri beberapa kali harus ditenangkan para pemain Chelsea.

Sebaiknya, Arrizabalaga pun tetap santai. Dia fokus mendengarkan instruksi pelatih kiper Enrique Hilario dalam persiapan drama adu penalti.

Sayangnya bagi Arrizabalaga, Sarri ataupun Chelsea, keberuntungan lebih berpihak kepada Manchester City. The Citizens pulang dengan kemenangan 4-3 atas The Blues lewat titik 12 pas.

Pengalaman Caballero

Kejadian yang jarang terjadi dalam laga besar itu memunculkan pro dan kontra. Banyak yang menilai, Arrizabalaga bertindak tidak profesional karena menolak diganti pemain lain.

Sebelum Sarri memberikan keterangan secara resmi setelah pertandingan, ada anggapan bahwa Caballero lebih siap daripada Arrizabalaga untuk adu penalti. Alasannya mudah, Caballero mengenal betul kebiasaan para pemain Manchester City, yang merupakan mantan rekannya terdahulu.

Keputusan Chelsea tetap mempertahankan Arrizabalaga saat adu penalti ternyata disyukuri kubu lawan. Kapten Manchester City, Vincent Kompany, mengatakan Caballero merupakan kiper yang andal pada situasi menentukan ini.

“Saya tahu seberapa bagus Caballero saat penalti. Kami pernah memenangi ajang ini melawan Liverpool. Saat itu, Caballero memang menjadi pahlawan dengan mematahkan tiga penendang penalti The Reds, yaitu Lucas Leiva, Philippe Coutinho, dan Adam Lallana.

Kini, apa yang terjadi sudah diklarifikasi Sarri. Sarri mengatakan ada kesalahpahaman antaranya dengan Arrizabalaga.

Awalnya, Sarri menganggap Arrizabalaga mengalami cedera. Namun setelah berdiskusi dengan tim medis, Sarri tahu Arrizabalaga tidak cedera serius.

Kritik Tajam

Entah yang Sarri katakan itu benar atau sekedar meredam kontroversi yang berkembang. Namun, apa yang dilakukan Arrizabalaga mendapat banyak kritik tajam dari publik sepakbola, khususnya mantan pemain Chelsea Chris Sutton.

“Laga itu seharusnya menjadi yang terakhir untuk Arrizabalaga. Dia memalkukan dan saya tidak pernah melihat kejadian seperti itu,” ujar Sutton.

“Arrizabalaga harus dipecat (pergi). Dia merusak semuanya dan itu adalah hal terburuk bagi seorang manajer,” ujar Sutton.

Tidak ingin menjadi bulan-bulanan, Arrizabalaga melakukan pembelaan.

“Itu hanya salah paham. Saya sadar hal itu menjadi pembicaraan di media.”

“Tidak ada niatan saya membantah keputusan manajer. Saya dan manajer telah berbicara. (Saat di lapangan) saya hanya berusaha mengatakan saya baik-baik saja. Manajer kira saya cedera,” ujar Arrizabalaga.

Pernyataan sang kiper mungkin bisa menyejukan hati para pendukung Chelsea. Dengan berbagai kendala jelang musim berakhir, para pendukung The Blues jelas berharap masalah-masalah yang terjadi di ruang ganti bisa segera terselesaikan.

Kini tinggal melihat bagaimana melihat respons Chelsea atas kekalahan dan berbagai tudingan miring setelah laga ini. Sebab, Chelsea sudah ditunggu Tottenham Hotspur pada lanjutan Premier League, Rabu 27 Februari 2019.

Sumber: Bola.com

Berita Akurat | Berita Akurat Terpercaya | Berita Terkini | Situs Berita Terpercaya | Berita Akurat Terkini

Leave a Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *